Selasa, 29 Januari 2013

Novel Hikmah: Watak dan Perwatakan

1. Amri
Taat dan bertanggungjawab
-          Amri seorang yang taat pada perintah ibunya.  Misalnya, emak Amri menasihati Amri agar sentiasa bersabar dengan ayahnya.  Dia menuruti nasihat emaknya.  Amri juga bertanggungjawab membeli ubat untuk emaknya walaupun terpaksa mengayuh basikal sejauh 10 kilometer untuk ke pekan.
Berdendam
-          Amri berdendam dengan ayahnya kerana sikap ayahnya yang tidak bertanggungjawab dan selalu memukul emaknya.  Amri akan berdendam dan melepaskan tekanan dengan membuli dan memeras ugut murid lain.
Sedar dan insaf atas kesalahan diri
-          Akhirnya, Amri sedar dan insaf atas kesilapannya selama ini yang selalu memeras ugut dan membuli murid lain.  Kesedaran ini muncul apabila dia telah diperas ugut oleh dua orang pemuda ketika membeli ubat untuk emaknya.
Nakal
-          Amri membuli murid lain dengan memeras ugut mereka.  Dia melakukan perbuatan ini kerana ingin melepaskan tekanan ekoran sikap ayahnya yang tidak bertanggungjawab. 


2.  Sapura
Berani
-          Sapura berani mengadukan tingkah laku Amri yang memeras ugut murid lain.  Semua murid di sekolah itu tidak berani mengadukan perbuatan Amri kepada orang lain. 
Baik hati
-          Sapura sangat baik hati.  Buktinya, dia telah menolong Amri dan emak Amri dengan menghantar mereka ke hospital untuk mendapatkan rawatan.
Tidak berdendam
-          Sapura tidak berdendam dengan Amri walaupun Amri telah mengenakannya sehingga terjatuh ke dalam sawah dan menyebabkan baju Sapura kotor. 
Pemaaf
Sapura memaafkan Amri yang telah mengenakannya dan menolong Amri dengan ibunya

3. Emak Amri
Penyayang
-          Emak Amri sangat sayang akan Amri.  Buktinya, dia sedaya upaya menyediakan keperluan kepada Amri walaupun dia tidak mampu.
Tabah
-          Emak Amri tabah menghadapi ujian hidup apabila dia dipukul oleh suaminya.  Selain itu, dia tabah walaupun suaminya tidak menjalankan tanggungjawab terhadap keluarga. 
Pemaaf
-          Emak Amri memaafkan segala kesalahan ayah Amri walaupun selama ini suaminya itu tidak menjalankan tanggungjawab dengan sempurna dan selalu memukulnya.

4. Bapa Amri
Tidak bertanggungjawab
-          Dia tidak melaksanakan tanggungjawab sebagai suami dan ketua keluarga yang baik.
Kejam
-          Dia selalu memukul isterinya tanpa belas kasihan.  Bapa Amri gemar bermain judi dan dia selalu meminta wang daripada ibu Amri untuk berjudi dan membeli dadah.

Tiada ulasan:

Catat Komen